Home » , , , , , , , , , » Pemkab Mimika Dinilai Tidak Serius Garap Potensi Wisata Puncak Cartenz

Pemkab Mimika Dinilai Tidak Serius Garap Potensi Wisata Puncak Cartenz

TIMIKA (MIMIKA) - Direktur PT Adventure Cartensz, Maksimus Tipagau, menilai Pemkab Mimika, tak serius menggarap potensi wisata Puncak Cartensz untuk mendorong perekonomian masyarakat di kawasan sekitar itu.

Berbicara kepada Antara di Timika, Senin (29/7/2013), Maksimus mengatakan sejak beberapa tahun lalu Pemkab Mimika melalui Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga merencanakan pengembangan kawasan Mulu, Kampung Tsinga, Distrik Tembagapura sebagai desa wisata.

Gagasan itu muncul bersamaan dengan peresmian lapangan terbang di Mulu, Kampung Tsinga, pada Februari 2011.

Kampung Tsinga yang berada di sisi selatan kaki Gunung Nemangkawi atau Puncak Cartensz dipandang sebagai jalur pendakian paling singkat menuju puncak gunung yang tertutup salju abadi itu.

Namun jalur tersebut selama ini belum pernah dilalui para pendaki karena medan yang terjal. Di sisi lain, tidak ada fasilitas yang tersedia di lokasi itu mengakibatkan para pendaki lebih memilih jalur pendakian dari arah Ilaga, Sugapa atau Beoga.

Menurut Maksimus, seharusnya Pemkab Mimika melalui Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga mengembangkan potensi wisata Puncak Cartensz melalui Mulu, Kampung Tsinga.

"Kami tidak melihat ada kesungguhan dari pemerintah daerah untuk mengembangkan potensi wisata Cartensz melalui Mulu, Tsinga. Seharusnya ini yang perlu didorong oleh pemerintah daerah agar kehidupan ekonomi dan budaya masyarakat lokal diangkat," kata Maksimus.

Ia mengatakan meskipun pemerintah pusat melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sangat gencar mempromosikan pariwisata Indonesia ke mancanegara, namun jika pemerintah daerah di Papua bersikap apatis maka upaya tersebut tidak memberikan manfaat apa pun bagi pertumbuhan ekonomi masyarakat lokal.

Maksimus mengatakan, strategi promosi potensi wisata di berbagai daerah di Papua perlu mendapat dukungan anggaran dari pemerintah daerah setempat.

"Daerah-daerah di Papua harus berani memperkenalkan potensi wisatanya ke luar negeri melalui Bali dan tempat-tempat lain agar wisatawan mau datang ke Papua. Pemda harus menyiapkan profil kabupaten, potensi-potensi wisata unggulan, membuat brosur, video dan lain-lain untuk dijual. Kalau terjadi transaksi maka terjadilah kunjungan wisatawan. Hal-hal seperti ini tidak dilakukan oleh pemerintah daerah," papar Maksimus.

Gencarnya promosi wisata Cartensz melalui jalur Ilaga, Sugapa dan Beoga selama ini oleh PT Adventure Cartensz membuat banyak tim ekspedisi tertarik mengunjungi Puncak Cartensz.

Setiap tahun PT Adventure Cartensz bisa mendatangkan lima sampai 10 grup wisatawan yang melakukan ekspedisi pendakian ke Puncak Cartensz. Setiap grup terdiri atas lima hingga 13 orang wisatawan yang berasal dari berbagai negara di Eropa dan Amerika.

Dalam setiap kegiatannya, tambah Maksimus, PT Adventure Cartensz menjalin kerja sama dengan Polres Mimika, Polda Papua dan berbagai instansi terkait. Kerja sama serupa juga dilakukan dengan berbagai kedutaan besar negara asing di Jakarta. [Antara]

0 comments:

Post a Comment

KIRIM ARSIP

Silahkan kirim arsip berita anda ke berita@papua.us