Home » »

– Perjalanan Freedom Flotila, membawa pesan lingkungan di setiap daerah yang dilewati. Dari dampak batubara Australia, lapisan batubara gas (CSG), industri ekspor LNG, hutan Papua, dampak perkebunan Sawit di Papua, hingg limbah Freeport dan Oktedi di sepanjang perbatasan Papua dan Papua New Guinea.

“Hal ini sangat menarik untuk datang bersama-sama dan melihat jumlah dan keragaman orang-orang yang bekerja sama membuat dunia yang lebih baik. Isu-isu lingkungan, tanah dan manusia semuanya terhubung. Kami berusaha untuk menunjukkan kebutuhan dan cara untuk hidup lebih sederhana seperti yang kita jalani dengan jejak kaki kami untuk perdamaian” kata Rosalie Schultz Reef Walker dari Alice Springs, Senin (05/08/2).

“Kami bepergian dengan air suci dari Danau Eyre untuk menyatukan suku-suku dari sini ke Papua Barat. Kami tidak ingin melihat air ini beracun. Kami sangat prihatin dengan pengumuman baru dari batubara dan eksplorasi gas di Danau Eyre. Kami akan bersatu untuk menghentikan racun ini.” kata Kevin Buzzacott, tetua adat Aborigin dari Danau Eyre.


“Saya telah turun di Dharawhal, negara ibu saya di Illawarra yang berjuang untuk menghentikan kontaminasi daerah tangkapan air Sydney. Ada situs-situs keramat sepanjang daerah itu, pahatan batu, alat lukisan dan middens yang perlu dilindungi.” Kata Lyle Davis, tetua Aborigin lainnya.

Sementara Ronny Kareni, juru kampanye Freedom Flotila  mengatakan hutan di Papua terancam punah.
“Hutan tropis kita sedang dihancurkan baik oleh pemerintah dan ilegal logging dan pembangunan jalan bagi perkebunan kelapa sawit besar-besaran. Tanah suci kami diperkosa oleh keserakahan perusahaan multinasional, yang merusak baik lingkungan dan mata pencaharian masyarakat setempat “kata Ronny Kareni.

Lanjut Ronny, sungai di Timika dan perbatasan Papua telah diracuni oleh tailing dari tambang Freeport dan oleh Ok Tedi di perbatasan PNG. Namun di bawah pendudukan, menentang kerusakan lingkungan sangat sulit karena aksi membela lingkungan dicap sebagai separatis dan masyarakat tidak bebas untuk melakukan protes. [TabloidJubi]

0 comments:

Post a Comment

KIRIM ARSIP

Silahkan kirim arsip berita anda ke berita@papua.us